Skip to content

Mikaiel.com Posts

Tahun Baru, Sebuah Renungan

Rasulullah SAW., bersabda :

“Berlomba-lombalah dalam berbuat kebajikan! (sebelum kamu mendapati) huru hara (fitnah) yang akan menyebabkan keadaan sebagai bagian dari gelapnya malam. (Pada saat itu) seseorang akan bangun di pagi hari sebagai orang yang beriman dan pergi (beranjak) tidur sebagai orang yang tidak beriman atau dia pergi tidur sebagai orang yang beriman dan bangun dari tidur sebagai orang yang tidak beriman. Dia menjual agamanya dengan tawaran (godaan) dunia.” [Shahih Muslim, Dalam Buku Iman bab 51 hadits 118].

Hadits di atas menginformasikan kepada kita bahwa seseorang dapat menjadi Muslim pada pagi hari akan tetapi kafir pada sore hari! Hal itu disebabkan bahwa yang bersangkutan telah melakukan satu dari pembatal Islam sebelum ia berangkat tidur.

Kita mungkin terkejut bagaimana hal itu bisa terjadi. Semua orang telah melakukan sesuatu dan berfikir bahwa dia adalah seorang Muslim ketika bangun tidur, namun ironisnya karena di siang hari dia melakukan beberapa hal, maka dia bisa menjadi murtad, Naudzubillah min dzalik.

Haram Merayakan Natal & Tahun Baru [Peringatan Bagi Kaum Muslimin]

Allah swt. telah memuliaakan umat ini dengan Islam, dan memerintahkan-nya untuk mengimplementasikan-nya. Dia telah menurunkan Islam sebagai cara hidup yang unik. Sebuah pola yang berbeda dalam masalah konsepnya dan peraturan-peraturannya, sebagai sesuatu yang sempurna dan sistem menyeluruh yang mengatur semua urusan kehidupan. Allah swt. berfirman:

Wahai Para Pemuda Muslim…

Rasulullah -shallallahu alaihi wasallam- bersabda dalam hadits Abdullah bin Mas’ud -radhiallahu ‘anhu-, “Tidak akan beranjak kaki anak Adam pada Hari Kiamat dari sisi Rabbnya sampai dia ditanya tentang 5 (perkara) : Tentang umurnya dimana dia habiskan, tentang masa mudanya dimana dia usangkan, tentang hartanya dari mana dia mendapatkannya dan kemana dia keluarkan dan tentang apa yang telah dia amalkan dari ilmunya”. (HR. At-Tirmizi)

[FOTO] Ayat Suci Qur’an Muncul Setiap Senin dan Kamis di Tubuh Bayi, Subhanallah…

https://i2.wp.com/i.dailymail.co.uk/i/pix/2009/10/19/article-0-06E1DD7F000005DC-267_468x286.jpg?resize=374%2C229

[MOSKOW] Majelis Ulama Rusia menyatakan ayat-ayat Alquran yang tertulis di tubuh bayi Ali Yakubov merupakan peringatan kepada seluruh Muslim Rusia dan Dagestan.

“Kami menafsirkan tanda itu sebagai sebuah peringatan kepada seluruh Muslim Rusia dan Dagestan, yaitu mereka harus berbalik kepada ajaran agama Allah, menyesali dosa-dosa mereka, dan meninggalkan perselisihan, konflik, dan konfrontasi atau saling membunuh yang hari ini mengguncang tanah Dagestan dan seluruh Kaukasus,” sebut pernyataan lembaga tersebut, yang dikutip dari kantor berita Rusia Interfax, Rabu (21/10/2009).

Menurut lembaga keagamaan itu, jika hal-hal tersebut dipenuhi, maka umat Islam akan memperoleh rahmat dari Allah dan dapat membangun masyarakat yang benar-benar damai dan sejahtera.

Al-Hijab

Oleh: Imam Asy-Syahid Abdullah Azzam -RahimahuLLAHU Ta’ala- Alhamdulillah, Shalawat dan Salam atas Rasulullah Shallallaahu `Alaihi Wasallam, ‘amma ba’du: Risalah ringkas ini ditujukan kepada Ukhti Muslimah,…

Musibah & Bala Bencana Adalah Teguran Dari Allah

MusibahDari berbagai rangkaian musibah, ujian dan bala bencana yang menimpa manusia, khususnya negeri ini, adalah karena perbuatan maksiat dan dosa mereka kepada Allah Swt dan RasulNya dalam merespon dakwah para Nabi dan Rasul-rasul Allah Swt. Selain itu mereka juga mendustakan ayat-ayat Allah, mengkufuri nikmat-nikmatNya dan menukarkan kenikmatan itu dengan kekafiran, serta para penguasa dan pembesar-pembesarnya menukar hukum Allah dengan hukum jahiliyah dan kecenderungan masyarakat memilih serta mengikuti tradisi nenek moyang dengan ajaran sesatnya yang bertolak belakang dari hidayah dan Sunnah Rasulullah Saw.

Al Qur’an menjelaskan, membenarkan hal tersebut, Allah Swt berfirman:

“Dan tidak adalah Tuhanmu membinasakan kota-kota, sebelum Dia mengutus di ibukota itu seorang rasul yang membacakan ayat-ayat Kami kepada mereka; dan tidak pernah (pula) Kami membinasakan kota-kota; kecuali penduduknya dalam keadaan melakukan kezaliman.” (QS. Al Qhashash, 28 : 59)